Pengertian Topologi Star & Kelebihan Dan Kekurangan Topologi Bintang

topologi star-topologi bintang

topologi star-topologi bintang

Artikel pendek ini membahas pengertian topologi star atau dikenal dengan topologi bintang dan evaluasi mengenai kelebihan topologi star dan kekurangan dari topologi tersebut, agar anda dapat mengetahui atau memutuskan perencanaan bentuk susunan geometrik jaringan komputer.

Seperti yang pernah saya jelaskan dalam artikel topologi jaringan komputer, istilah ‘topologi jaringan’ mengacu pada pola tata letak elemen interkoneksi berbagai jaringan komputer – termasuk node, link, dll Konsep topologi jaringan lebih lanjut dikelompokkan menjadi dua jenis – topologi fisik (yang mengacu pada desain fisik jaringan) dan topologi logis (yang mengacu pada bagaimana data sebenarnya ditransfer dalam jaringan). Hal yang penting untuk diketahui adalah mengetahui keuntungan dan kelemahan dari setiap jenis topologi jaringan komputer. Sebelum kita beralih ke rincian keuntungan dan kerugian topologi star, mari kita lalui beberapa fakta dasar tentang konsep tersebut.

Pengertian Topologi Star?

Topologi fisik diklasifikasikan ke dalam enam jenis yang berbeda – yaitu jaringan point-to-point,  jaringan ring, jaringan mesh, jaringan bus, jaringan tree (pohon)  dan jaringan star (bintang). Dari keenam bentuk jaringan tersebuat, jaringan bintang adalah salah satu dari topologi jaringan yang paling populer.  Pengertian Topologi star, anda dapat simpulkan dari ilustrasi berikut :

topologi star mengacu pada jaringan dimana semua node yang terhubung secara individual untuk satu hub umum. topologi jaringan dimana stasiun transmisi yang terhubung sedemikian rupa ke simpul pusat didesain menyerupai bentuk bintang. Pada dasarnya, desain topologi bintang sangat mirip dengan sebuah roda sepeda dengan jari-jari yang memancar dari pusat. Dalam tipe jaringan ini, pertukaran data hanya dapat dilakukan secara tidak langsung melalui simpul pusat ke semua node lainnya yang terhubung.

Intinya, Pengertian Topologi Star atau sering disebut dengan topologi bintang adalah bentuk jaringan, atau tata letak jaringan dimana semua perangkat berputar di sekitar hub pusat. Semua komputer dalam topologi star terhubung ke perangkat sentral seperti hub, switch atau router. Komputer di jaringan yang biasanya dihubungkan dengan hub, router atau switch dengan 1.527 Twisted Pair (UTP) atau kabel shielded Twisted Pair (STP). Topologi jaringan model bintang ini seperti halnya anda menarik satu kabel dari setiap komputer menuju pada pusat kosentrasi seperti Switch. Switch menangani Switching traffic keluar ke node lainnya dalam satu jaringan.

Nah… Dari ilustrasi dan Pengertian Topologi Star, anda tentunya sudah memahami bagaimana desain toplogi star yang menyerupai roda sepeda dimana semua jari-jarinya berpusat di tengah. Sekarang kita bahas mengenai kelebihan topologi star dan juga apa kekurangan topologi star

Keuntungan / Kelebihan Topologi Star

  • Pemasangan dan pengelolaan dari jaringan berbetuk bintang ini sangat mudah dan sangat sederhana dari segi Fungsionalitas
  • Sangat mudah untuk memecahkan masalah,  karena semua jenis jaringan komputer selalu tergantung pada hub sentral artinya bahwa setiap masalah dalam pengoperasian jaringan dioperasi dapat ditelusuri ke hub pusat.
  • Dalam topologi star, paket-paket data tidak mesti membuat jalan melalui berbagai node yang akan memastikan transfer data dengan cepat.
  • Pada saat yang sama, faktanya bahwa paket data hanya melalui tiga titik berbeda untuk memastikan bahwa data sampai dengan aman.
  • Sebagai node yang tidak terhubung satu sama lainnya, setiap masalah dalam satu node tidak mengganggu kinerja node lain dalam jaringan.
  • Menambahkan atau menggantikan mesin baru yang lama sangat mudah dalam topologi jaringan ini, dan tidak mengganggu jaringan ke node lainnya.

Kelemahan / Kerugian Topologi Star

  • Masalah utama dalam topologi bintang adalah kenyataan sangat bergantung pada fungsi hub pusat.
  • Ukuran dari jaringan ini bergantung pada berapa banyak koneksi dapat dibuat untuk hub.
  • Jenis jaringan ini membutuhkan lebih banyak kabel dibandingkan dengan topologi linear bus, yang berarti pengeluaran akan relatif tinggi.
  • Kinerja seluruh jaringan secara langsung tergantung pada kinerja hub. Jika server lambat, akan menyebabkan seluruh jaringan menjadi lambat
  • Jika salah satu simpul banyak memanfaatkan porsi pengolahan kemampuan yang signifikan dari hub pusat, akan mempengaruhi kinerja node lain.

Seperti yang Anda lihat sebagian besar kerugian dari topologi star berkisar pada ketergantungan seluruh jaringan pada hub pusat, yang pada gilirannya kegagalan hub berarti meninggalkan jaringan tidak bisa bekerja. Walaupun  terdapat konsep  topologi extended star jaringan didasarkan pada topologi fisik star, memiliki satu atau lebih repeater antara hub pusat dan peripheral node – yang memperpanjang jarak transmisi maksimum melampaui apa yang didukung oleh daya transmisi dari hub pusat. Sejauh keuntungan topologi extended star dan kerugian bersangkutan, faktanya bahwa ia meningkatkan jangkauan hub pusat adalah keuntungan besar biaya yang dikeluarkan pada penambahan infrastruktur mungkin dianggap sedikit kerugian dari aplikasi topologi star.